Santa Cruz Style: Mission Revival dan Spanish Colonial Revival

Revival

Sejarah dan arsitektur secara intrinsik terkait dan arsitektur Santa Cruz, California, tidak terkecuali pada pernyataan ini. Lanskap arsitektur Santa Cruz dibentuk oleh beberapa pengaruh sejarah, yang menciptakan beragam desain untuk rumah dan bangunan bisnis. Yang menarik adalah Kebangkitan Misi dan gaya Revival Kolonial Spanyol. Gaya ini asli ke Santa Cruz karena dipengaruhi oleh sejarah Santa Cruz, bukan sejarah Eropa, seperti dalam Victorian, Gothic Revival, atau arsitektur Italia juga populer di bangunan perumahan dan komersial lokal.

Misi Arsitektur kebangunan rohani merujuk kembali ke Era Gaya Spanyol asli (atau Misi) ketika Santa Cruz mengalami kontak pertamanya dengan orang Eropa. Pada waktu itu, para misionaris Spanyol yang datang ke daerah itu ingin membangun misi dalam gaya Spanyol Barok akhir yang mereka terbiasa di tanah air mereka di Meksiko dan Spanyol. Namun, karena kurangnya tenaga kerja dan material yang tersedia dan sesuai, mereka tidak dapat menemukan karakteristik detail ornamental yang indah dari pendekatan ini. Mereka akhirnya menciptakan struktur sederhana namun kokoh dari batako, batu, kayu, ubin, dan batu bata, dengan balok kayu yang terbuka. Dinding tebal untuk menjaga panas di teluk dan menara lonceng adalah perlengkapan umum.

Terinspirasi oleh fitur arsitektur awal ini, arsitektur Misi Kebangkitan muncul sekitar 100 tahun setelah munculnya Misi. Itu paling menonjol dari tahun 1890 hingga 1915. Karena teknologi transportasi yang lebih efisien dan jalan raya yang lebih maju, material berkualitas tinggi dan tenaga kerja terampil lebih mudah diperoleh, menghasilkan estetika yang lebih bersih, lebih elegan daripada gaya aslinya. Fitur bangunan yang dibangun selama periode arsitektur Mission revival tv  termasuk atap bernada rendah yang ditutupi ubin tanah liat, pintu melengkung besar dan bukaan melengkung dekoratif, lonceng lonceng (dengan atau tanpa bel itu sendiri), arcade eksterior panjang, halaman, dan lengkungan melengkung pada fasad utama. Semua dinding, seperti dalam gaya Misi asli, ditutupi dengan plesteran, dan sisi atap menjorok jauh dari gedung. Pada mulanya ini adalah untuk membasahi adobe terbungkus di dalam, tetapi itu menjadi praktik estetika karena bahan yang lebih tahan lama mulai digunakan.

Mengambil tempat di mana Misi Kebangkitan ditinggalkan, Revival Kolonial Spanyol menikmati popularitas puncaknya antara 1915 dan 1931. Meskipun dipengaruhi oleh Mission Revival serta detail arsitektur Spanyol yang lebih penuh hiasan, Revival Kolonial Spanyol agak tumpang tindih dengan Mission Revival. Pada saat ini, banyak orang California tertarik dengan gaya Spanyol, karena pembukaan Terusan Panama dan acara lainnya dalam budaya pop. Fitur termasuk besi tempa, ubin berwarna-warni dan rumit-dicat dan, kadang-kadang, hiasan ukiran dan / atau ornamen terakota / cor beton. Lantai keramik merah atau coklat dan daun jendela interior biasanya digunakan untuk mendinginkan bangunan ini. Kebangkitan Kolonial Spanyol menjauhkan diri dari lambang-lambang yang melengkung dari Mission Revival, tetapi sebagian besar mempertahankan atap genteng merah bernada rendah. Plesteran juga dibawa ke dalam genre ini dari Mission Revival. Banyak bangunan Revival Kolonial Spanyol mencakup beranda kecil atau balkon dan tingkap kayu atau fenestrasi berganda.

Amerika Serikat bagian tenggara, khususnya Kalifornia, sangat dipengaruhi oleh Mission Revival dan Spanish Colonial Revival. Santa Cruz sendiri memiliki banyak bangunan dari gaya-gaya ini. 1912 Piedmont Court dan La Bahia Hotel, masing-masing, merupakan contoh yang luar biasa. Misi Kebangkitan dan Arsitektur Revival Kolonial Spanyol adalah penting untuk mengetahui tentang karena betapa tak terkatakan kedua gaya itu terkait dengan masa lalu Santa Cruz, dan juga karena bagaimana mereka dapat mempengaruhi arsitektur Santa Cruz di masa depan.

Leave a Reply

Your email address will not be published.