Dungeons and Dragons is For Losers

Dungeons and Dragons adalah kekejian. Dalam aksi dan istilah itu telah mencekik kelahiran bentuk-bentuk seni yang muncul, sehingga hampir tidak mungkin untuk mendongeng interaktif untuk bergerak melampaui masa kanak-kanak ke domain untuk menjadi bentuk seni yang dewasa dan diterima.

Game itu sendiri cukup berwarna. Benar-benar ada seperangkat peraturan yang rumit, yang dapat digunakan untuk menghasilkan latar imajinasi yang cukup realistis, yang dapat fleksibel sehingga orang lain dapat dengan mudah berpartisipasi dalam mengatur arah yang tepat dari alur narasi.

Masalahnya adalah hal itu secara inheren bersifat eksklusif. Untuk mengambil bagian, Anda harus menjalani proses pembuatan karakter yang relatif kompleks, dengan banyak pilihan yang tersedia, dan juga banyak pilihan numerik yang berbeda untuk dibuat yang dapat mengejutkan otak Anda dari siapa pun yang ingin menjadi peserta biasa.

Bahkan jika kepribadian dibuat untuk Anda (mengambil keputusan apa pun yang Anda miliki di dalam hasilnya), Anda masih harus berpartisipasi dalam pertandingan dengan prinsip-prinsip yang mengatur hampir setiap tindakan. Melihat statistik yang dituliskan ke lembar karakter, Anda harus secara logis menentukan apakah itu benar-benar keputusan yang cerdas untuk mencoba dan memanjat tembok itu. Ini bukan Candy Land, pertandingan ini sulit.

Ini pasti akan mengambil alih imajinasi dan kesenangan dari permainan untuk semua orang tapi mungkin orang-orang yang gesit dalam jangkauan maksimum.

Dalam banyak hal itu benar-benar seperti bermain dengan situs qq online terpercaya, bagaimanapun Anda harus mengalami pendekatan aplikasi yang bagus untuk bermain, dan kemudian kapan pun Anda di sana, semua orang menggunakan uang monopoli.

Masalah penting lainnya dengan game ini adalah sulitnya melibatkan penonton. Orang-orang tidak ingin menambah waktu dan tenaga untuk menganggap 4 orang yang melempar dadu semuanya adalah petualang yang sangat berani yang berbaris dan kastil kuno. Itu tidak menafsirkan dengan baik bagi pemirsa, dan dengan demikian membuat orang tampil, adalah praktik memaksa mereka untuk melanjutkan melalui proses instalasi yang rumit, kemudian mempelajari prinsip-prinsipnya.

LARP’ing, adalah sejenis permainan peran, mirip dengan ruang bawah tanah dan naga, kecuali orang-orang yang berdandan di bioskop dan pergi ke dunia nyata sementara karakter-karakter fantastis dalam pertandingan. Sayangnya inipun belum dapat menemukan cara untuk menghasilkan karya yang dapat menarik dan menarik penonton.

Namun demikian, fakta itu cukup sulit, eksklusif, buang-buang waktu tidak membuat D&D buruk. Setiap hobi seperti itu, dan menginvestasikan waktu dan tenaga Anda sendiri untuk mengumpulkan prangko tidak lebih penting bagi masyarakat daripada sekadar menjelajahi gua dengan teman elf Anda.

Masalah dengan D&D adalah bahwa ia benar-benar menyembunyikan bentuk seni yang jauh lebih kuat dan efektif yang mendukung ornamennya yang menantang. Bercerita eksotis, drama aksi hunian, periode nyata, kreasi sastra, semua ini benar-benar bentuk seni mutakhir yang baru saja muncul dari zaman dadu yang gelap.

Di forum, papan, dan tentang bagaimana jejaring sosial kita melihat kesaksian nyata dipublikasikan, oleh penulis yang tak terhitung jumlahnya, beberapa kali banyak orang mencoba menginformasikan potensi cerita terbaik. Kisah-kisah ini digabungkan dengan foto dan gambar yang dimaksudkan untuk mendukung membawa dunia interaktif ini ke dalam kehidupan sehari-hari.

Ketika teknologinya meningkat, akhirnya melihat animasi dan video telah diintegrasikan ke dalamnya juga. Perlahan-lahan Hollywood bergabung dengan semua kotak di meja Anda sendiri. Sementara pendekatan jangka panjang, kita akan melihat gambar yang kita buat, dihuni oleh ribuan pemeran, hampir semuanya di belakang kamera, layar, atau bahkan pensil, menambahkan kepribadian khusus mereka terhadap novel hidup yang sedang dibuat. .

Sayangnya, D&D tidak lagi mendukung proses ini. Ini mungkin dimulai sebagai cara agar orang-orang mempertimbangkan cerita dengan cara yang interaktif, tetapi berubah menjadi catatan yang merendahkan dan melemahkan. Memanjakan diri yang melekat ini berasal dari fakta bahwa itu benar-benar sebuah permainan. Tetapi ketika orang-orang mulai membuka mata mereka, pandangan mereka bahwa aksi bermain peran secara signifikan lebih dari sekadar permainan, itu adalah aplikasi untuk mengatakan, ia memiliki karya seni yang muncul.

Leave a Reply

Your email address will not be published.